Welcome to our site

welcome text --- Nam sed nisl justo. Duis ornare nulla at lectus varius sodales quis non eros. Proin sollicitudin tincidunt augue eu pharetra. Nulla nec magna mi, eget volutpat augue. Class aptent taciti sociosqu ad litora torquent per conubia nostra, per inceptos himenaeos. Integer tincidunt iaculis risus, non placerat arcu molestie in.

Bahasa Kaili di Ambang Kepunahan

Jumat, 18 Februari 2011

 
 
 



Suku Kaili merupakan penduduk terbesar di Sulawesi Tengah (Sulteng), namun bahasa ibu mereka kian jarang terdengar dalam pergaulan sehari-hari.

Ucapan salam "Nuapa kareba?", yang berarti "Apa kabar?", dan biasanya dijawab dengan "Kareba nabelo" atau "Kabar baik" jarang terdengar. Bukan hanya di ibukota provinsi itu, Palu, tapi juga di banyak wilayah lain.

Ada kecenderungan, orang Kaili mengenyampingkan bahasa ibu mereka dan memilih Bahasa Indonesia sebagai bahasa sehari-hari.

Bahasa Kaili pun hanya menjadi sisipan di dalam Bahasa Indonesia yang mereka praktikkan, bukan sebaliknya.

Itu juga kerap didapati pada keluarga bersuku Kaili yang tinggal di pinggiran Kota Palu.

"Sejak kecil, orang tua saya selalu menggunakan Bahasa Indonesia saat berbicara dengan saya atau dengan anggota keluarga lainnya," ungkap Adam (28), pemuda asli Kaili yang mengaku sangat sedikit memahami bahasa sukunya.

"Bagaimana bisa berbahasa Kaili, jika setiap hari terus bertemu dengan orang yang selalu berbahasa Indonesia. Saya hanya memahami Bahasa Kaili secara pasif," katanya.

Warga yang keturunan suku Kaili di provinsi itu mencapai 40 persen dari total penduduk yang berjumlah 2,6 juta jiwa.

Menurut antropolog Prof. Sulaiman Mamar, Bahasa Kaili kini memang terancam punah karena peminggiran struktural yang terjadi dalam masyarakat Sulteng.

Generasi muda Kaili secara perlahan tapi pasti, mulai melepaskan penggunaan bahasa ibunya dalam kehidupan sehari-hari.

Selain itu, peminggiran bahasa tersebut juga terjadi lewat diskriminasi pengambilan kebijakan pemerintah, di samping tidak adanya kemauan dari berbagai pihak untuk melahirkan kesepakatan dalam membentuk pembakuan ketatabahasaan Kaili.

Dia mengemukakan, ketiadaan media massa berbahasa Kaili merupakan salah satu penyebab mulai sirnanya bahasa itu.

"Media massa berbahasa daerah kini menghadapi banyak kendala serius, baik yang bersifat internal maupun eksternal," ujarnya.

Kendala internal antara lain manajemen yang lemah, sumber daya manusia yang kurang profesional, serta belum adanya wadah bersama yang menghimpun segenap potensi kedaerahan.

Sedangkan, ia menilai, kendala eksternalnya berupa semakin berkurangnya jumlah warga yang benar-benar mampu memahami bahasa asli daerahnya, terutama bahasa tulisan, yang tergolong bahasa baku, yang sebagian kosa katanya tidak dipergunakan lagi dalam pergaulan sehari-hari.
Hal itu, terutama sangat dirasakan atau dialami kaum muda yang lahir dan dibesarkan di kota-kota relatif besar seperti Palu, jelas Mamar.

Menurut dia, kendala lainnya adalah sangat langkanya pengusaha yang berinvestasi dalam dunia pers berbahasa daerah.

"Selain itu, kurangnya perhatian pemerintah, terutama Pemda Provinsi dan Kota/Kabupaten terhadap media massa berbahasa daerah, di samping kurangnya dukungan serius masyarakat yang berlatar belakang kultur Kaili, baik yang masih berdomisili di dalam maupun di luar Sulteng," ujarnya menambahkan.

Sementara itu, praktisi pendidikan dari Universitas Tadulako (Untad) di Palu, Dra. Nurhayati Ponulele, mengatakan bahwa salah satu cara yang ditempuh untuk mempertahankan keberadaan Bahasa Kaili adalah dengan pengajaran dan pembinaan bahasa dan sastra Kaili di sekolah-sekolah melalui muatan lokal.

Sebagai langkah awal, ia mengusulkan, program yang akan dijalankan pada tahun 2007 ini hanya akan diberlakukan pada sekolah dasar, mulai kelas empat hingga kelas enam.

Ponulele mengemukakan, saat ini sedang berusaha meluruskan konflik permasalahan Bahasa Kaili, seperti penentuan dialek Kaili yang akan digunakan dalam pengajaran.

Penentuan dialek itu akan menjadi persoalan rumit, karena setidaknya, saat ini, terdapat sebanyak 13 dialek, bahkan ada yang menyebut terdapat 36 dialek.

Menurut Nurhayati, pemilihan Bahasa Kaili yang digunakan sebaiknya mengacu pada tempat tinggal atau jenis Bahasa Kaili yang digunakan di daerah tertentu.

Tidak hanya itu, guru yang harus memperdalam bahasa Kaili hendaknya lulusan S1 Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris. "Karena, keduanya memiliki hubungan yang sangat erat," katanya.

Yang pasti, kata Nurhayati, Bahasa Kaili akan segera punah, jika tidak ada upaya-upaya serius untuk mempertahankannya.

Upaya mempertahankan Bahasa Kaili di tanah asalnya juga harus menghadapi kenyataan beragamnya suku yang kini bermukim di Sulawesi Tengah.

Setidak-tidaknya, menurut dia, kini terdapat sekitar 22 suku yang memiliki bahasa saling berbeda tinggal di Sulteng, sehingga mereka memerlukan bahasa yang mudah digunakan untuk berkomunikasi sehari-hari. Itu tidak lain Bahasa Indonesia.

Selain penduduk asli, Sulawesi Tengah dihuni transmigran asal Bali, Jawa, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur, serta masyarakat Bugis dan Makasar serta etnis lainnya di Indonesia sejak awal abad ke 19 dan sudah membaur.

Jumlah penduduk di daerah ini sekitar 2.600.000 jiwa, mayoritas beragama Islam, lainnya Kristen, Hindu, dan Budha.

1 komentar:

M. Armand Zurhaar mengatakan...

Ada benarnya, sebab saya yang keturunan Kaili namun tidak mengetahui bahasa Kaili.

mungkin bahasa Kaili di ambang kepunahan hanya di Kota Palu saja mas...
Di banyak Desa bahasa Kaili masih jadi bahasa sehari-hari masyarakat.

Ibu saya adalah orang Kaili. Dalam percakapan sehari-hari di keluarga memakai bahasa Indonesia. Namun tetap menggunakan bahasa Kaili jika mudik ke desa. Ataupun tetap menggunakan bahasa Kaili bila bertemu sanak keluarga yang juga dari suku Kaili.

Tulisan Yang Menarik!!

Poskan Komentar